TRICAJUS


Apa itu Papa ? Biasa deh, aku tuh kalau lihat suamiku pulang bawa sesuatu gitu, aku dan anak2 pasti senang, Karena suamiku itu memang penuh dengan kejutan.

” Obat sayang …… “

Ah, papa beli lagi, papa ni, kan saya sudah bilang, gak usah beli-beli obat lagi. Habis deh uang  papa kalau beli obat terus. Kapan beli yang lain….. saat itu, aku memang sudah mulai-mulai streng  ni, mulai down lagi gitu …

Nggak…. Papa gak beli, ini dikasih pak Sihombing 10 bungkus. Katanya untuk mama coba. Ya, kalau mama belum mau minum, papa taruh aja di atas sini ya, nanti kalau mama mau, papa bikinkan.

Sehari, dua hari, seminggu n sebulan. Itu obat masih nongkrong di atas kulkas. Kupikir-pikir, sayang ya, udah di kasih orang, katanya mahal, gak diminum lagi. Aduh, mubadzir banget. Akhirnya ku seduh 1 bungkus. Rasanya enak, serasa minum nutrisari. Tapi tidak tunggu berapa menit, aku langsung = geyeng, ta prov tak berdaya = pusingnya minta ampun, leherku tegang,  badan terasa lemas dan mual banget.  ya, ku pake baring aja sambil nunggu masku pulang.

Ternyata, aku yang salah. harusnya 1/4 aja kata suamiku. Nah, karena berdasarkan kata mubadzir itu, aku tetap aja minum yang 10 bungkus itu. Walau jarang-jarang. Dan suatu pagi ….. saat aku sedang membersihkan kamarku, aku merasa ada yang aneh, kok tumben ya, gak ada kertas – kertas tissue yang berhamburan ? Ku ingat-ingat, kayanya kemarin juga begitu, kemarinnya juga. Ada sih, tapi paling cuma satu dua.

Iya bener ! kayanya tidur malamku sudah agak bagus. Jarang tuh ada lendir-lendir yang setiap malam mengganggu tidurku. ( Kan hukumnya wajib tuh,  didekat tempat tidurku ada tissue, inhaler ama HP. Jadi kalau aku merasa ada lendir, aku tinggal tarik aja tissue tuk lendirnya, trus tissue nya aku lempar kesana kemari ). Makanya kalau pagi, uhhhh, tissue pasti berhamburan.

Pasti ini karena TRICAJUS……..

Sesaknya masih, tapi aku merasa ada sesuatu yang berbeda. Semoga TRICAJUS bisa membawa manfaat lebih lagi bagi tubuhku.